SUKU BOTI (DI) LUAR (KE)BIASA(AN)

Processed with VSCO with nc preset
Mama dan Bapa Raja

Hari ini Aku melakukan perjalanan tak terencana. Karena diakui atau tidak, biasanya perjalanan yang terencana terlalu matang itu menguap begitu saja (omdo). Hahaha.

Suku Boti. Ke sanalah Aku hari ini. Pertama kali mendengarnya dua tahun lalu waktu pertama kali ke Kupang. Singgah di salah satu toko kain tenun, tertarik dengan salah satu motif. Eh, ternyata motif itu dari Boti.

Konon katanya suku Boti adalah suku paling menolak modrenisasi di Nusa Tenggara Timur. Lokasinya katanya sangat terpencil, dan belum dialiri listrik. Katanya mistis masih sangat kuat. Yang paling dipercayai semua orang: makanan akan tiba-tiba muncul apabila kita bertamu. Oh ya, satu lagi: katanya kalau siapa pun yang akan datang ke sana, Bapa Raja akan tau siapa yang akan datang, berapa orang, apakah orang baik atau jahat, dan kapan akan datang.

Aku akan ceritakan apa yang terjadi tadi.

Pertama, lokasinya memang jauh. Berada di Kecamatan Ki’e, Kabupaten Timor Tengah Selatan. Sekitar hampir tiga jam dari Kota Soe, atau enam jam dari Kupang. Jalanan bukan terisolasi, tapi memang akses yang masih sangat buruk. Jalan masih batuan sertu dan tanah liat.

IMG_20180529_174322
Jalanan mengitari gunung dan lembah akan terbalas dengan sunset ini, Sosodarah!

Kedua, suku Boti adalah penghayat kepercayaan Uis Neno Ma Uis Pah. Seperti Parmalim di Sumatera Utara, Sunda Wiwitan di Jawa Barat, dan Marapu di Sumba.

Ketiga, lokasi Suku Boti tinggal belum dialiri listrik, kecuali genset yang ada di rumah Bapa Raja. Rumah Bapa Raja sendiri yang sudah berlantai keramik dan berdinding kayu. Selainnya, masyarakat lainnya tinggal di Rumah Bulat, rumah adat di NTT. Selain listrik, masyarakat juga sudah memakai baju, dan bawahan adalah kain tenun. Mahal ya pakaian sehari-hari mereka 🙂

Keempat, makanan dan minuman yang tiba-tiba muncul itu kayaknya fiksi. Tadi kami disuguhi kopi, jagung bunga (popcorn tradisional), dan pisang goreng (tanpa tepung ya!). Kopinya memang masih panas, tapi jagung bunga dan pisang sudah dingin. Artinya nggak ada yang tiba-tiba muncul ya gaes! Ada banyak mama-mama yang menyediakannya.

Kelima, Bapa Raja (mungkin) tidak tahu kami akan datang. Karena kami awalnya memang tidak berencana ke sana. Juga Bapa Raja sedang tidak berada di rumah saat kami tiba.

Diluar itu semua, hal menariknya adalah mereka memang masih memegang teguh adat istiadat. Ada aturan yang tak tertulis, juga hal-hal yang tak bisa diperbincangkan bebas.

Misalnya, laki-laki tidak diperbolehkan memotong rambut. Kalau anak lebih dari dua, maka salah satunya tidak akan bersekolah untuk menghindari ilmu pengetahuan yang mengkontaminasi kebudayaan. Jumlah Bapa Raja sebelumnya yang diketahui hanya empat generasi, selebihnya tidak bisa dibahas. Ada loppo (pondok) yang khusus diperuntukkan bagi Bapa Raja. Suku Boti mengenal sembilan hari dalam seminggu, dan hari kesembilan adalah hari beristirahat.

Processed with VSCO with p5 preset
“Nyong”, Nona, Mama, Bapa Raja Boti 🙂

Mari berkunjung ke Suku Boti!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s